PT Suara Dewata Media - Suara dari Pulau Dewata

Jalan Anyelir I, Nomor 4A, Desa Dauh Peken, Kec. Tabanan, Kab. Tabanan, Bali

Call:0361-8311174

[email protected]

Imigrasi Singaraja Deportasi Dua WNA Langgar Izin Tinggal

Sabtu, 15 Juni 2024

19:46 WITA

Buleleng

1354 Pengunjung

PT Suara Dewata Media - Suara dari Pulau Dewata

Buleleng, suaradewata.com- Dua orang warga negara asing (WNA) harus dideportasi ke negara asal lantaran terbukti melakukan penyalahgunaan izin tinggal kunjungan. Demikian ditegaskan Kepala Kantor Imigrasi Singaraja Hendra Setiawan pada Jumat (14/6/2024) di Singaraja.

"WNA tersebut masing-masing NMW (Lk) berkewarganegaraan Amerika Serikat dan NV (Lk) berkewarganegaraan Belgia." terangnya.

Lebih lanjut Hendra Setiawan mengatakan pengamanan terhadap keduanya dilakukan setelah Kantor Imigrasi Singaraja mendapatkan laporan dari masyarakat akan keberadaan WNA yang acapkali mabuk-mabukan hingga membuat keributan dengan warga lokal. 

"Menindaklanjuti laporan yang masuk dari masyarakat, tim pengawasan kemudian diterjunkan ke lokasi guna melakukan pemeriksaan terhadap keduanya. Berkoordinasi dengan pemilik tempat tinggal dimana WNA tersebut menetap. Tim kemudian mendapati bahwa keduanya tengah bekerja sebagai instruktur diving di salah satu tempat penyewaan alat-alat diving. Tim pun melakukan pemeriksaan terhadap dokumen keimigrasian yang dimiliki oleh yang bersangkutan." papar Hendra Setiawan.

Dikatakan setelah mengetahui bahwa keduanya tidak memiliki izin untuk bekerja dan hanya sebagai pemegang izin tinggal kunjungan, dilakukan pemeriksaan lebih lanjut di Kantor Imigrasi Singaraja. 

“Berdasarkan hasil pendalaman oleh petugas, baik NMW maupun NV mengakui bekerja sebagai instruktur diving, tetapi hanya memiliki izin tinggal kunjungan saja. Untuk itu, NMW dan NV dikenakan Tindakan Administratif Keimigrasian berupa pendeportasian dan penangkalan, karena telah terbukti melakukan kegiatan yang tidak sesuai dengan maksud dan tujuan pemberian izin tinggal, yaitu melakukan penyalahgunaan izin tinggal dengan melakukan kegiatan sebagai instruktur diving sesuai dengan Pasal 75 ayat (1) jo. Pasal 122 huruf a Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian”, jelas Hendra Setiawan.

Ia pun menyebut pendeportasian dilaksanakan melalui Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, yang mana NMW dengan penerbangan Qatar Airways nomor penerbangan QR 0961 (Denpasar – Doha) dengan tujuan akhir Dallas, Amerika Serikat. Sementara untuk NV dengan penerbangan Malaysia Airlines nomor penerbangan MH 850 (Denpasar – Kuala Lumpur) dengan tujuan akhir Brussels, Belgia. 

Perlu diketahui bahwa sepanjang bulan Januari-Juni 2024, Kantor Imigrasi Singaraja telah mendeportasi WNA sebanyak 15 orang dengan berbagai sebab mulai dari overstay, penyalahgunaan izin tinggal keimigrasian, melakukan tindakan yang mengganggu ketertiban umum, hingga pendeportasian karena WNA tersebut telah selesai menjalani masa hukuman pidana. 

“Kami mengucapkan apresiasi dan terima kasih atas peran serta masyarakat dalam melaporkan adanya WNA yang melakukan aktivitas yang dapat mengganggu ketertiban umum dan tidak mematuhi peraturan yang berlaku. Kepada masyarakat bisa menyampaikan laporan pengaduan terkait orang asing melalui nomor hotline kami di 0813-5390-9733,” tutup Hendra Setiawan.sad/adn


Komentar

Berita Terbaru

\