PT Suara Dewata Media - Suara dari Pulau Dewata

Jalan Anyelir I, Nomor 4A, Desa Dauh Peken, Kec. Tabanan, Kab. Tabanan, Bali

Call:0361-8311174

[email protected]

Tokoh Masyarakat Papua di Paniai Kecam Aksi OPM

Sabtu, 22 Juni 2024

15:02 WITA

Nasional

1135 Pengunjung

PT Suara Dewata Media - Suara dari Pulau Dewata

OPM

Oleh : Gilang Mahardika )*

 

Paniai merupakan sebuah kabupaten di Provinsi Papua, baru-baru ini menjadi sorotan setelah beberapa tokoh masyarakat setempat dengan tegas mengecam aksi Organisasi Papua Merdeka (OPM). Tokoh-tokoh ini menilai bahwa tindakan kekerasan yang dilakukan oleh OPM tidak hanya merugikan masyarakat setempat, tetapi juga menghambat pembangunan dan perdamaian di wilayah Papua.

Tokoh Pemuda Masyarakat Paniai, Thomas Tebai mengatakan OPM kerap melakukan aksi kekejaman di wilayah Paniai sehingga mengakibatkan situasi keamanan menjadi terganggu. Thomas mengutuk keras aksi OPM di Paniai dan berharap aparat keamanan agar segera menindak tegas kelompok separatis tersebut agar situasi di wilayah ini tetap aman, damai, dan kondusif.

OPM juga kerap melakukan tindakan kekerasan yang berdampak buruk bagi penduduk sipil. Aksi-aksi ini termasuk penyerangan terhadap fasilitas umum, pembunuhan terhadap warga sipil dan aparat keamanan, serta intimidasi terhadap masyarakat yang tidak mendukung aksi kejam mereka.

Salah satu tokoh masyarakat di Paniai, Johannes Youwe, menyatakan bahwa aksi kekerasan yang dilakukan OPM sangat merugikan masyarakat Papua sendiri. Masyarakat Papua yang paling menderita akibat tindakan brutal ini. Kekerasan tidak pernah menyelesaikan masalah, justru hanya menambah penderitaan dan rasa takut di kalangan masyarakat.

Tindakan kekerasan oleh OPM telah menyebabkan banyak kerugian, baik secara material maupun immaterial. Banyak warga yang kehilangan tempat tinggal akibat pembakaran rumah dan fasilitas umum. Selain itu, aktivitas ekonomi dan pendidikan juga terganggu. Anak-anak tidak bisa pergi ke sekolah dengan aman, dan para petani tidak bisa bekerja di ladang mereka tanpa rasa takut.

Para tokoh masyarakat di Papua, terutama di Paniai, memiliki peran penting dalam upaya menciptakan perdamaian dan ketertiban. Mereka berusaha menjadi jembatan antara pemerintah dan masyarakat, serta mendorong dialog untuk mencari solusi damai atas konflik yang terjadi.

Salah satu upaya yang dilakukan adalah mengajak masyarakat untuk tidak terprovokasi oleh tindakan kekerasan dan tetap mendukung proses pembangunan yang sedang dilakukan oleh pemerintah. Tokoh agama seperti Pendeta Markus juga berperan dalam menyebarkan pesan damai melalui khotbah dan kegiatan keagamaan.

Kasatgas Humas Ops Damai Cartenz 2024, AKBP Bayu Suseno mengatakan pihaknya akan terus melakukan penegakan hukum terhadap OPM yang terus mengganggu Kamtibmas di wilayah hukum Polda Papua. Penegakan hukum secara terukur yang dilakukan Satgas Damai Cartenz 2024 terhadap OPM sebagai upaya Polri dalam menjaga keamanan di tanah Papua.

Sejak beberapa tahun terakhir, pemerintah Indonesia telah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Papua melalui pembangunan infrastruktur, pendidikan, dan kesehatan. Jalan jalan baru, sekolah, dan rumah sakit dibangun untuk memastikan bahwa masyarakat Papua memiliki akses yang lebih baik terhadap layanan dasar.

Di bidang pendidikan, Pemerintah telah memberikan perhatian lebih kepada generasi muda Papua. Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) XIV Dr Suriel Semuel Mofu mengungkapkan bahwa pada tahun 2024 jumlah mahasiswa Papua penerima beasiswa pendidikan tinggi meningkat menjadi 13.760 orang dibanding 2023 sebanyak 11.500 orang. Sementara itu, alokasi biaya beasiswa pendidikan mahasiswa Papua 2024 dialokasikan lewat Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) berkisar sebesar Rp280 miliar.

Namun, upaya membangun Papua yang lebih maju seringkali terganggu oleh aksi-aksi kekerasan yang dilakukan oleh kelompok separatis seperti OPM. Oleh karena itu, penting bagi semua pihak untuk bekerja sama dalam menciptakan lingkungan yang aman dan kondusif bagi pembangunan.

Kecaman dari tokoh-tokoh masyarakat di Paniai terhadap aksi kekerasan OPM adalah refleksi dari keinginan kuat masyarakat Papua untuk hidup dalam damai dan sejahtera. Tindakan kekerasan hanya membawa penderitaan dan menghambat pembangunan yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat.

Kerjasama antara pemerintah, aparat keamanan, dan masyarakat sangat penting untuk menciptakan perdamaian di Papua. Dengan dialog dan pendekatan yang humanis, diharapkan konflik yang terjadi dapat diselesaikan dengan cara damai, sehingga Papua dapat terus berkembang dan memberikan kontribusi positif bagi Indonesia.

Pemerintah juga telah meluncurkan berbagai program untuk memberdayakan masyarakat Papua dan meningkatkan perekonomian lokal. Namun, dampak positif dari program-program ini seringkali tidak dapat dirasakan secara optimal oleh masyarakat karena ketidakamanan yang disebabkan oleh konflik bersenjata akibat ulah OPM.

Masyarakat Papua memiliki harapan besar atas masa depan yang lebih baik, di mana mereka bisa hidup dalam damai dan sejahtera. Mereka mendambakan kondisi di mana anak-anak mereka bisa tumbuh dan belajar tanpa rasa takut, dan di mana mereka bisa bekerja dan hidup dengan tenang. Tokoh-tokoh masyarakat terus berjuang untuk menciptakan kondisi ini dengan mengajak semua pihak untuk meninggalkan kekerasan dan mencari solusi damai.

Tokoh-tokoh masyarakat di Paniai dan seluruh Papua berharap agar semua pihak dapat meninggalkan kekerasan dan bekerja sama untuk masa depan yang lebih baik sehingga di masa depan Papua akan menjadi wilayah yang damai, di mana semua anak bisa bermain dan belajar dengan bebas, tanpa rasa takut. Harapannya semua pihak dapat menghormati keinginan ini dan bekerja bersama untuk mencapainya.

 

)* Penulis merupakan mahasiswa yang tinggal di Semarang.


Komentar

Berita Terbaru

\