Sikap Tegas Pemerintah Diperlukan Dalam Menindak Simpatisan ISIS di Indonesia

Oleh : Sasman S.Ag/dev | 11 Agustus 2017 | Dibaca : 3152 Pengunjung

Sikap Tegas Pemerintah Diperlukan Dalam Menindak Simpatisan ISIS di Indonesia

sumber foto :internet

Opini, suardewata.com - Negara Islam Irak dan Suriah atau Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) sepak terjangnya menjadi momok bagi semua negara yang ada di dunia  tidak terkecuali negara kita Indonesia.  ISIS  menjelma menjadi ancaman paling berbahaya , hampir setiap hari kita  mendegar pemberitaan, melihat  gambar serta video kejahatan dan kebiadabaan mereka. Yang dikhawatirkan dari kelompok ini adalah salah satu kekuatan mereka adalah sangat up-to-datedengan perkembangan tehnologi komunikasi. ISIS memiliki dan menggunakan media yang canggih, jauh melebihi kelompok teroris al-Qaeda dan kelompk teroris  lainnya. Propaganda mereka sangat banyak, bervariasi, dan sekaligus berbahaya bagi masyarakat di dunia.

Kelompok ISIS   juga  sangat lihai  dalam menggunakan media sosial sebagai alat kampanye  terorisme, sebagai alat menebar kebencian, propaganda, dan ancaman tanpa henti setiap harinya. ISIS juga  memiliki sumber pendanaan yang tidak sedikit. Kegiatannya pun lebih menakutkan lagi, mereka bermetamorfosa atau sanggup mengubah bentuk menyesuaikan keadaan, di negara mana  dia akan bermain sehingga kita tidak   sadar ada kelompok radikal yang sudah disusupi ISIS sampai keadaannya benar-benar terlambat.

ISIS adalah kelompok yang paling kejam  dalam sejarah terorisme. Diperkirakan bahwa ada sekitar 80 persen dari pendatang asing yang amat militan berduyun-duyun datang . Di Indonesia ini, kita  harus lebih berhati-hati terhadap semua gerakan yang berafiliasi dengan ISIS. Mereka merekrut dengan cara yang sulit terduga. Mereka juga menyusup dengan penuh kecerdasan ke dalam kelompok-kelompok yang cinta mati pada paham radikal. Indonesia  sangat rentan terhadap masuknya paham radikal dan paham ekstrim lainnya yang  punya ambisi besar dan rencana dahsyat mendirikan kekhilafahan.  Mereka itu sesungguhnya adalah musuh bersama.

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT)  menyatakan sejak awal sudah mendeteksi masuknya paham ISIS  ke Indonesia. Paham ISIS sudah masuk ke Indonesia sebelum gerakan tersebut dideklarasikan di Timur Tengah.  Paham tersebut masuk ke Indonesia lebih banyak melalui jaringan Internet. Masyarakat Indonesia, dengan mudah mengakses informasi seperti berita, artikel, hingga video tentang paham ISIS melalui dunia maya. Bahkan melalui dunia maya ada yang berkomunikasi dengan anggota ISIS di Timur Tengah.

Negara kita  harus waspada dengan kehadiran ISIS dalam berbagai bentuk dan manifestasinya yang hendak merusak NKRI dan kebhinekaan.  Kita wajib berjuang menjauhkan Indonesia dari kehancuran kaum radikal dan kelompok teroris. Kita harus terus berjuang mempertahankan NKRI.  Oleh karenanya Simpatisan ISIS yang ada di Indonesia pun aparat keamanan harus dapat menindaknya. Kejadian  di Sorong Papua Barat, Satuan Reserse Kriminal dan Satuan Intel Polres Kota Sorong,  mengamankan terduga simpatisan ISIS berinisial BA (20),  pada Minggu 9 Juli malam  lalu.  BA yang tinggal di Jalan Jenderal Sudirman RT 04/RT 01, Kelurahan Malabutor, Distrik Sorong Manoi, merupakan karyawan salah satu hotel di Kota Sorong.

Dari hasil penggeledahan di tempat kos pelaku, polisi mengamankan buku yang berjudul “5 Khalifah Kebanggaan Islam” karangan Syaikh Khalid Muhammad Khalid,  Koreksi Ulang Syaikh Al Bani” karangan Abdul Basith Bin Yusuf Al Gharib, “Memburu Doa Rasululah” karangan Taufiq Umar Sayyidi, dan satu unit ponsel yang digunakan pelaku untuk mengunggah rekaman video di YouTube. BA   diamankan karena telah mengimbau akan kesetiannya dan dukungan terhadap ISIS.  Kepolisian masih akan mendalami sejauh mana keterlibatan BA dalam kelompok ISIS.  Apakah hanya sebagai gaya-gaya atau pikirannya sudah terpengaruh berjuang untuk ISIS dengan mendirikan kekalifahan.

Satu lagi terduga teroris yang ditangkap   Tim Densus 88 Antiteror Mabes Polri sebelum perayaan Idul Fitri 1438 Hijriah  berinisial RZ dan AZ di Cianjur, Jawa Barat. Mereka berencana akan melakukan penyerangan ke Mapolsek Cisaat, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.  Dalam perkembangannya  polisi menangkap  HSS pada Senin, 10 Juli 2017, di Cianjur dan menyusul AAB alias Abu Umar tertangkap di Sukabumi pada Selasa,  11 Juli 2017.    Informasinya terduga jaringan teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) ini sudah menyiapkan persenjataan untuk melakukan penyerangan selain ke Mapolsek Cisaat juga Mapolsek Cianjur Kota, Cianjur.  Mereka berencana melakukan penyerangan  menggunakan senjata api dengan sasaran anggota polisi yang tengah bertugas di kedua polsek tersebut dan etnis keturunan.

Dengan adanya penangkapan dari jaringan dan simpatisan ISIS oleh aparat keamanan, kita berharap masyarakat yang bersimpati dengan cara ikut ikutan atau sekedar gagah gagahan ataupunj ingin mendirikan negara khilafah dengan mengidolakan gerakan garis keras atau paham radikal menjadi terbuka pikirannya. Mereka harus keluar tidak lagi menjadi simpatisan atau mengidolakan mereka. Karena, ketika mereka masuk dalam kelompok tersebut maka yang akan dirugikan bukan hanya dirinya sendiri, yang akan terkena imbasnya orang tua mereka dan keluarga besar mereka.

Pemerintah dalam hal ini aparat keamanan juga harus terus melakukan upaya upaya agar simpatisan ISIS tidak dapat berkembang di indonesia agar negara kita jauh dari gerakan gerakan radikal yang merugikan semua pihak, tidak terkecuali masyarakat luas. Gerakan radikal tidak boleh berkembang dan didiamkan. Oleh karenanya, menghimbau kepada semua elemen terkait/pemangku kepentingan dan masyarakat luas dapat bersinergi didalam melakukan upaya pencegahan dari praktek praktek teror  mereka agar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) tetap berdiri tegak tidak bisa mereka kalahkan.

Sasman  S.Ag(pemerhati masalah gerakan radikal/teror)


Oleh : Sasman S.Ag/dev | 11 Agustus 2017 | Dibaca : 3152 Pengunjung


TAGS : nusantara




Berita Terkait :

Nusantara, 17 Oktober 2018 20:11
Salah Kaprah Prabowo “Make Indonesia Great Again”
Opini, suaradewata.com - Belum lama menggemparkan publik dengan pernyataan‘Indonesia a ...
Nusantara, 17 Oktober 2018 20:09
Menghapus Mitos Neoliberalisme di Era Jokowi
Opini, suaradewata.com - Saat ini ramai diperbincangkan di publik tentang Neoliberalis atau ...
Nusantara, 17 Oktober 2018 19:58
“Make Indonesia Great Again”, SerupaTrump – isme?
Opini, suaradewata.com – Calon Presiden (Capres) nomor urut 2, Prabowo Subianto baru-b ...
Nusantara, 16 Oktober 2018 20:17
Keputusan Tepat Relawan Eks 212 kepada Ma’ruf Amin
Opini, suaradewata.com - Relawan Eks 212 mendeklarasikan dukungan kepada Calon Presiden pasa ...
Nusantara, 16 Oktober 2018 20:16
Eks PA 212 Dukung Jokowi Ma’ruf
Opini, suaradewata.com - 2 Desember 2016 menjadi sejarah pergerakkan massa yang besar dengan tuju ...
Nusantara, 16 Oktober 2018 20:15
Eks 212 Kawal Ma’ruf Amin
Opini, suaradewata.com - Aksi bela islam 212 berhasil menjatuhkan salah satu Cagub DKI Jakar ...
Gianyar, 15 September 2018 18:05
Taman Nusa Pikat Wisawatan Melalui Parade Budaya Nusantara
Gianyar, suaradewata.com - Taman Nusa yang merupakan taman wisata budaya Indonesia mempersem ...
Nusantara, 31 Mei 2018 15:55
Pancasila Menyatukan Keberagaman Kita
Opini, suaradewata.com - Indonesia adalah negara kepulauan yang mempunyai banyak bahasa, budaya, ...
Nusantara, 28 Mei 2018 17:39
Memaknai Peringatan Hari Pancasila, Memperkuat Ideologi Negara
Opini, suaradewata.com - Pada 1 Juni mendatang, kita akan memperingati hari lahirnya Pancasila. P ...
Nusantara, 26 Mei 2018 10:09
Pondok Pesantren Cadangpinggan Adakan Tausiyah Kebangsaan untuk Keutuhan NKRI: "Melawan Hoax dan Penyalahgunaan Isu SARA"
Indramayu, suaradewata.com - Dalam upaya untuk terus menguatkan persatuan NKRI, Ponpes Cadangping ...


Berita Lainnya :

Nusantara, 18 Oktober 2018 10:22
Hadapi Revolusi Industri 4.0, Gubernur se Jawa-Bali Tandatangani Deklarasi Yogyakarta
Yogyakarta, suaradewata.com- Revolusi Industri 4.0 yang dicanangkan Presiden RI Joko Widodo menge ...
Nusantara, 17 Oktober 2018 20:11
Salah Kaprah Prabowo “Make Indonesia Great Again”
Opini, suaradewata.com - Belum lama menggemparkan publik dengan pernyataan‘Indonesia a ...
Nusantara, 17 Oktober 2018 20:09
Menghapus Mitos Neoliberalisme di Era Jokowi
Opini, suaradewata.com - Saat ini ramai diperbincangkan di publik tentang Neoliberalis atau ...
Tabanan, 17 Oktober 2018 20:07
Warga Riang Gede Resah Pasca Air PAMDes Disebut Mengandung E Coli
Tabanan, suaradewata.com – Pasca hasil laboratorium yang didapatkan oleh Dinas Kesehatan Ka ...
Gianyar, 17 Oktober 2018 20:06
Wagub Bali ajak masyarakat Tampaksiring Tumbuhkan Rasa Peduli antar Sesama
Gianyar, suaradewata.com - Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) meng ...
Nusantara, 17 Oktober 2018 20:05
Ny. Putri Suastini Koster Bawa Pangan Lokal Bali di Lomba Cipta Menu B2SA Tingkat Nasional Tahun 2018
Kalimantan, suaradewata.com - Ny. Putri Suastini Koster selaku Ketua Tim Penggerak Pembinaan Kese ...
Gianyar, 17 Oktober 2018 20:03
DKPKP Gianyar, Tingkatkan Produksi Cabai Lewat Gertam
Gianyar, suaradewata.com - Dalam rangka percepatan penganekaragaman konsumsi pangan dan mendukung ...
Denpasar, 17 Oktober 2018 20:01
Digitalisasi Pelayanan Program JKN KIS Diharapkan Mampu Tekan Penumpukan Pasien
Denpasar, suaradewata.com - Sistem rujukan online dalam digitalisasi program JKN- KIS diharapkan ...
Nusantara, 17 Oktober 2018 19:58
“Make Indonesia Great Again”, SerupaTrump – isme?
Opini, suaradewata.com – Calon Presiden (Capres) nomor urut 2, Prabowo Subianto baru-b ...
Tabanan, 17 Oktober 2018 16:24
Resmikan Candi Bentar Pura Luhur Giri Salaka Alas Purwo, Bupati Eka harapkan Kehadirannya memberi Semangat bagi Umat
Tabanan, suaradewata.com- Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti, mengatakan dengan kehadiran ...

Lihat Arsip Berita Lainnya :

 

Facebook

Twitter