Mewaspadai Kosmopolitisme HTI

Oleh : Ken Bimo Sultoni | 22 Desember 2016 | Dibaca : 2537 Pengunjung

Mewaspadai Kosmopolitisme HTI

sumber foto :istimewa

Opini, suaradewata.com - Terminologi ‘Kosmopolitisme’ ini dipopulerkan oleh Bung karno dalam pidatonya pada sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945 tentang “Lahirnya Pancasila”, yang secara eksplisit disampaikannya bahwa orang-orang Tionghoa klasik tidak mau akan dasar kebangsaan, karena mereka memeluk faham kosmopolitismeyang beranggapan tidak ada kebangsaantetapi semuanya adalah peri kemanusiaan.

Secara umum Kosmopolitisme merupakan sebuah paham yang menyatakan bahwa semua suku bangsa manusia merupakan satu komunitas tunggal yang memiliki moralitas yang sama. Secara politis, Kosmopolitisme adalah paham atau pandangan yang melihat kosmos (seluruh dunia) sebagai polis (negeri) sendiri sehingga cenderung menafikan pandangan kebangsaan atau nasionalisme secara benar, bahkan dan mengabaikan warisan budaya serta kesesuaian perilaku wajib terhadap bangsanya sendiri.

Sebagai sebuah paham maka kosmopolitan atau orang yang berpaham kosmopolitisme akan merasa diikat oleh ideologi global yang menolak konsep-konsep kebangsaan ataupun kenegaraan. Kosmopolitan hanya mengakui adanya konsep kekuasaan satu negara dunia yang dipimpin oleh satu orang pemimpin, jadi merupakan sistem sentralistik Global. Bahayanya, jika sistem komando Global menerapkan cara-cara radikal dalam gerakan politiknya, yakni menghalalkan kekerasan terhadap kelompok yang dianggap bersebrangan dengan kelompoknya secara politis.

Konsep Daulah KhilafahIslamiyah yang sering disuarakan Hizbut Tahrir bermaksud membangun kembali satu kekuatan politik dunia yang di dasarkan pada hukum Islam. Hizbut Tahrir yang bermakna Partai Pembebasan pada awalnya merupakan upaya pembebasan Palestina dari cengkeraman Israel namun kemudian mengembangkan misi politisnya sebagai upaya pembebasan umatIslam dari ide-ide, sistem perundang-undangan, dan hukum-hukum yang dianggap kafir, serta pembebasan umat Islam dari cengkeraman dominasi dan pengaruh negara-negara yang dianggap kafir.

Konsep Khilafah Islamiyah tersebut sesungguhnya juga merupakan konsep kosmopolitisme yang menolak Nasionalisme dan Demokrasi sehingga layak diwaspadai keberadaannya dalam bumi Nasionalismenya Indonesia. Terlebih Hizbuth Tahrir Indonesia sempat disinyalir melakukan kegiatan-kegiatan radikal seperti yang disampaikan seorang senator Australia, Ian Mc Donald pada tahun 2007 yang lalu. Namun untuk memahami radikalitas HTI nampaknya perlu kita korek kembali berbagai referensi, juga keterangan-keterangan beberapa orang yang intensif mengikuti perkembangan Islam untuk mencari logika-logika obyektif dalam menguntai kembali mata rantai sejarah yang banyak tercecer.

 

HIZBUTH TAHRIR ADALAH SEMPALAN IKHWANUL MUSLIMUN

 

gambar Hasan al Banna yang terkenal berwibawa

 

Pada 1928, seiiring dengan meningkatnya gerakan Nasionalisme Mesir yang anti Inggris setelah diumumkannya kemerdekaan Mesir di bawah pemerintahan kerajaan Arab (1922), Hasan Al Bhana, seorang pemuda yang dilahirkan dari kalangan masyarakat Muslim tradisional yang taat dengan  pola pikir yang telah banyak dipengaruhi oleh tokoh pembaharu Mesir Muhammad Abduh memotori beberapa tokoh perubahan Islam membentuk sebuah kelompok yang bernama Ikhwanul Muslimin dengan menekankan 5 prinsip ideologi, yakni pertama Allah Tujuan Kami, kedua Rasulullah Teladan Kami, ketiga Al-Qur'an Landasan Hukum Kami, keempat Jihad Jalan Kami dan ke lima adalah Mati Syahid Cita-cita Kami yang Tertinggi.

Di dalam Ikhwanul Muslimun ada lembaga bernama Tandzimul Jihad (jaringan jihad). Yaitu institusi jihad dalam struktur Ikhwanul Muslimin yang sangat rahasia. Kader yang berada dalam Tandhimul Jihad ini dilatih militer, doktrinnya pakai kesetiaan terhadap pemimpin tertinggi (Mursyid) dan dibawah komando langsung Ikhwanul Muslimin. Para militer atau milisi ini menarik kelompok-kelompok sekuler yang ingin belajar tentang disiplin militer, bahkan ada beberapa pendapat yang menyebutkan bahwa Jendral Muhammad Najib (presiden Mesir Pertama), Jamal Abdul Nasser (Presiden Mesir kedua) dan Anwar Sadat (Presiden Mesir ketiga) juga Taqiuddin An Nabhani menjadi anggota atau setidaknya pernah belajar dari kelompok ini.

Pada Perang Dunia II, pasukan Inggris menjadikan Mesir sebagai basis tentara Sekutu. Meskipun selepas perang pasukan Inggris telah angkat kaki dari Terusan Suez, namun perasaan anti-Inggris semakin berkecamuk di tengah masyarakat Nasionalis Mesir. Dominasi kelompok Pembaharu Islam seperti Ikhwanul Muslimin berusaha mendorong pemerintah kerajaan Arab untuk menyerang Israel yang berusaha menduduki Palestina sehingga terjadi perang Arab – Israel pada tahun 1948, Tandzimul Jihad ini ikut  berperang bahkan kelompok ini banyak mengajukan konsep-konsep strategi dan taktik, namun kenyataannya kalah sehingga Negara Israel berhasil berdiri,  maka kemudian kelompok Tandzimul Jihad kembali ke Mesir, dalam kelompok ini terdapat seorang tokoh yang bernama Taqiuddin An Nabhani. Akibat berhasil berdirinya negara Israel yang didukung gerakan Nasionalisme  Mesir sikap anti Inggris semakin memuncak. Terlebih setelah Hasan Al Bhana tertembak mati setahun kemudian, diduga pembunuhan itu dilakukan oleh agen pemerintah kerajaan Arab yang didukung Inggris.

 

                                                                gambar Taqiuddin an nabhani

 

Sepeninggal Hasan Al Bhana Tandzimul Jihad diambil alih Sayid Quttb seorang tokoh yang dikenal sebagai ideolog dalam Ikhwanul Muslimin dan penulis produktif, termasuk tafsir yang banyak dibaca oleh kita di Indonesia. Sayid Quttb terus mengobarkan semangat anti Inggris untuk menjatuhkan sistim monarki kerajaan Arab di bawah Raja Farouk terhadap Mesir, dan akhirnya kudeta berhasil menjatuhkan kekuasaan Arab atas Mesir pada 1952  dan merubah sistem kerajaan menjadi Republik dengan mengangkat Jendral Mohammad Najib sebagai presiden pertama.

Sementara itu Taqiuddin An Nabhani masih beranggapan bahwa sebagian besar kelompok Islam termasuk Ikhwanul Muslimin sudah masuk lingkaran jahiliyah karena menerima Nasionalisme dan system demokrasi yang kompromistis dengan Inggris, dia masih bersikeras untuk melakukan perlawanan bersenjata meskipun pimpinan Tandzimul Jihad, Sayid Qutub ini mendatanginya agar secara ideologi tetap di Ikhwanul Muslimin, tetapi Taqiuddin menolak dan dan terus melakukan kampanye bersama kelompoknya di Syria, Libanon dan Yordania sampai akhirnya mendirikan Hizbuth Tahrir di Yerusalem pada tahun 1953, yang berarti partai pembebasan, yang semula bermaksud pembebasan kaum muslimin dari cengkraman Barat dan dalam jangka dekat membebaskan Palestina dari Israel.

 

gambar bendera Hizbuth tahrir adalah bacaan syahadatain

 

Dan kekhawatiran Taqiuddin tentang berkembangnya Nasionalisme Arab  yang ditentangnya mulai terbukti setelah Nasionalis militant Jamal Abdul Nasser melakukan kudeta dan menggantikan Muhammad Najib sebagai presiden pada tahun 1954, kemudian terjadi penangkapan besar-besaran terhadap anggota Ikhwanul Muslimin yang menolak Nasionalisme di seluruh Mesir. Pada tahun 1965Jamal Abdul Nasser kembali memerintahkan penangkapan besar-besaran kepada anggota Ikhwanul Muslimin yang tidak mau bekerja sama. Pemerintah Mesir menjatuhkan hukuman gantung kepada Sayyid Quthb, Yusuf Hawasi dan Abdul Fattah Ismail. Sejak itu organisasi Ikhwanul Muslimin berjalan dengan rahasia.

 

HIZBUTH TAHRIR DI INDONESIA

Di Indonesia, Hizbuth Tahrir yang dikenal dengan nama Hizbuth Tahrir Indonesia atau disingkat HTI mendadak populer setelah berhasil menyelenggarakan Konferensi Khilaffah Internasional (KKI) pada 12 Agustus 2008di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat dengan dihadiri oleh presiden SBY pada waktu itu. Sebelumnya, pada Juli 2007, HTI membuat pernyataan terbuka atas dukungannya terhadap NKRI dengan menolak separatisme dan segala bentuk penjajahan asing yang ditanda tangani Jubir HTI, M Ismail Yusanto, berbunyi sebagai berikut :  

1.    Menyerukan kepada pemerintah dan umat Islam, pada umumnya untuk senantiasa mewaspadai segala manuver yang dilakukan oleh negara asing, khususnya AS dan sekutunya, yang bakal mendorong berkembangnya gerakan separatisme. Landasan utama politik luar negeri negera-negara seperti itu tidak lain adalah imperialisme atau penjajahan. Bisa berupa militer, seperti yang terjadi di Irak dan Afghanistan, maupun ekonomi dan politik seperti yang dialami negeri-negeri Muslim dunia ketiga, termasuki Indonesia .

2.    Menghentikan pengaturan ekonomi dengan sistem Kapitalisme yang nyata-nyata telah menimbulkan kesengsaraan dan ketidakadilan di mana-mana. Sebagai gantinya, diterapkan ekonomi Islam. Dalam ekonomi Islam, yakni ekonomi yang berdasarkan syariah, kekayaan alam yang menguasai hajat hidup orang banyak seperti minyak bumi, emas, perak tambaga dan lainnya adalah milik rakyat; tidak boleh diserahkan kepada pihak swasta, apalagi pihak asing. Harus dikelola oleh negara, dan hasilnya sepenuhnya diserahkan kepada rakyat. Kesejahteraan dan keadilan ekonomi hanya mungkin diciptakan oleh sistem ekonomi Islam yang bersumber dari Zat Yang Maha Adil, Allah SWT.

Dan pendekatan tersebut terbukti berhasil, dengan suksesnya penyelenggaraan dengan menghadirkan puluhan ribu massa dan dihadiri pula beberapa tokoh ulama dari berbagai daerah di Indonesia. 
Dalam beberapa kesempatan tokoh Hizbuth Tahrir, Ismail Yusanto  menyatakan bahwa HTI mengusung konsep Khilafah Islamiyah yang dicetuskan Taqiuddin An Nabhani, untuk bersama menjalankan syariat Islamiyah, menolak demokrasi liberal dan menyerukan untuk menghentikan sekularisme. “… selama ini HTI sudah menjadi partai karena Hizbuth berarti partai namun belum mendaftar ke lembaga Negara, akan mendukung Pemilu 2009 tetapi bukan untuk memberi kedaulatan kepada pemimpin tetapi memilih pemimpin yang menjalankan syariat Islam …” demikian ditegaskan Ismail Yusanto pada setiap kesempatan.
Tidak aneh memahami pernyataan sikap konsisten sebagai turunan Hizbuth Tahrir Taqiuddin An Nabhani yang semacam itu karena sebagaimana di negeri asalnya Hizbuth Tahrir Indonesia  yang semula dibawa orang Libanon yang bernama Abdurrahman Al-Baghdadi bersama  Mustofa bin Abdullah bin Nuh yang tinggal di Jakarta pada tahun 80-an juga menganggap Demokrasi dan Nasionalisme sebagai jahiliyah, bahkan mereka juga menganggap Pancasila juga ideologi jahiliyah. Hanya ideologi Pan Islamisme itulah yang kemudian diajarkan mereka kepada beberapa orang yang kemudian dikenal sebagai tokoh HTI seperti di Indonesia seperti Ismail Yusanto.
Dalam gerakan-gerakan politiknya, lebih lanjut mereka juga menggunakan pola Taqiyah, yakni pola gerakan ideology Syiah yang juga sering digunakan Taqiuddin An Nabhani untuk senantiasa menyembunyikan agenda gerakan yang sebenarnya, bahkan dengan melakukan penyusupan-penyusupan.  Antara lain dengan membentuk Forum Umat Islam (FUI) untuk merangkul seluruh kalangan umat Islam terutama yang memiliki misi penegakan Syariat Islam seperti Front Pembela Islam pimpinan Habib Rizieq Shihab, Majelis Mujahiddin pimpinan Abu Bakar Baasyir juga beberapa kelompok Salafy Wahabi seperti Muhammadiyah serta kelompok Tradisional seperti Nahdlatul Ulama dengan memperluas pengaruhnya ke dalam Dewan Dakwah Islamiyah ataupun Majelis Ulama Indonesia.  
Maka, tidak heran kalau kemudian muncul nama-nama seperti Amien Rais sahabat Hilmy Aminuddin (tokoh Ikhwanul Muslimin Indonesia yang juga pendiri Partai Keadilan), Ismail Yusanto (ketua HTI) yang bersama Al Khathath (FUI) mendirikan HTI, ataupun Munarman (mantan Ketua YLBHI yang mengklaim sebagai panglima Laskar Pembela Islam)  dalam kegiatan unjuk rasa Aksi Bela Islam (ABI) beberapa waktu yang lalu dengan berhasil menggalang jutaan massa atas nama masyarakat Muslim Indonesia. 
Padahal sesungguhnya semangat pembelaan Islam pada gerakan massa ABI yang lalu lebih banyak didukung oleh kelompok-kelompok Islam tradisional Indonesia dari kalangan Pondok-pondok Pesantren yang masih memegang teguh prinsip kebangsaan. Namun setidaknya HTI telah berhasil mengkibar-kibarkan panji-panji hitamnya di tengah-tengah lautan massa Muslim dalam gerakan ABI yang lalu. Dan hebatnya, gerakan ABI di Indonesia tiba-tiba diberitakan telah mendapatkan dukungan dari berbagai negara juga dengan pengibaran panji-panji hitam. 
Sekali lagi, waspadalah terhadap berbagai bentuk soft Propaganda kelompok Kosmopolitisme di ndonesia yang sesungguhnya lebih berbahaya dari separatisme bahkan terorisme sekalipun.   Semoga tetap Jaya Indonesia.

*/ari

 

 

*) Pengamat Politik Nasional di Indonesia


Oleh : Ken Bimo Sultoni | 22 Desember 2016 | Dibaca : 2537 Pengunjung


TAGS : opini HTI




Berita Terkait :

Denpasar, 23 Juni 2017 12:34
Menjamin Kebhinekaan Dalam Pilkada Serentak
Abstarak   Imanuel Kant berpendapat bahwa manusia adalah suka berteman, manun juga s ...
Nusantara, 22 Februari 2017 17:14
Waspada Kepentingan Aksi-Aksi Mengatasanamakan Agama
Opini, suaradewata.com - Tak terasa sebentar lagi pesta demokrasi secara serentak diselengga ...
Nusantara, 19 Februari 2017 19:46
Menjaga Eksistensi Kerukunan Bangsa Indonesia
Opini, suaradewata.com - Mantan Bupati Belitung Timur Basuki Tjhaya Purnama atau yang akrab disap ...
Nusantara, 19 Februari 2017 19:40
Pilkada 2017, Pesta Rakyat atau Politisi
Opini, suaradewata.com - Hajatan demokrasi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) secara serentak kedu ...
Nusantara, 18 Februari 2017 23:21
Melawan Daya Tarik ISIS
Opini, suaradewata.com - Pertengahan tahun 2015 publik di Indonesia dikejutkan dengan  Dwi D ...
Nusantara, 18 Februari 2017 23:12
Apa Sih Pemilukada Sehat?
Opini, suaradewata.com - Sebentar lagi pesta demokrasi secara serentak diselenggarakan hampir dis ...
Nusantara, 12 Januari 2017 09:56
Pernyataan Sikap BEM NUSANTARA
Opini, suaradewata.com - Kebijakan Presiden melalui PP Nomor 60 tahun 2016 sedang menjadi topik h ...
Nusantara, 09 Januari 2017 20:16
Isu Tenaga Kerja Asing Hingga ke Konflik SARA
Opini, suaradewata.com - Isu masuknya Tenaga Kerja Asing (TKA) Ilegal ke Indonesia semakin hangat ...
Nusantara, 09 Januari 2017 20:06
Jangan Percayai Isu Serbuan Tenaga Asing
Opini, suaradewata.com - Beberapa hari belakangan, isu serbuan tenaga asing khususnya asal C ...
Nusantara, 06 Januari 2017 12:56
Nilai-nilai Kebhinekaan Dalam Multikulturalisme dan Ancamannya
Opini, suaradewata.com - Indonesia dengan berbagai suku, agama, ras sudah sejak dahulu salin ...


Berita Lainnya :

Nusantara, 19 November 2017 18:16
Mengukir Harapan Baru: Upaya Serius Pemerintah Dalam Membangun Papua
Opini, suaradewata.com - Harapan masyarakat Papua untuk menjadi lebih baik, lebih bermartabat, da ...
Nusantara, 19 November 2017 18:15
Membangun Tanah Papua Ala Jokowi
Opini, suaradewata.com - Tanah Papua selama ini kurang mendapat perhatian lebih dari pe ...
Tabanan, 19 November 2017 18:14
Peringati Puputan Margarana, Wabup Sanjaya Mengajak 30 Veteran Konvoi
Tabanan, suaradewata.com – Jelang menyambut Peringatan Hari Puputan Margarana ke-71, Wakil ...
Tabanan, 19 November 2017 18:12
Peduli Warga Kurang Mampu, Komunitas Satu Jiwa Serahkan Sembako
Tabanan, suaradewata.com - Aksi sosial yang dilakukan komunitas Satu Jiwa ini pantas ditiru oleh ...
Tabanan, 19 November 2017 18:11
Oleng Kekanan, Mobil Pick Up Tabrak Bus Mini
Tabanan, suaradewata.com- Sebuah mobil Gran Max Pick Up Nopol DK 9784 FC menabrak Bus Mini nopol ...
Karangasem, 19 November 2017 18:10
Bupati Dan Wakil Bupati Karangasem Hadiri Acara GKPD
Karangasem, suaradewata.com - Demi menciptakan kesadaran masyarakat akan pentingnya kea ...
Klungkung, 18 November 2017 19:47
Siswa di Klungkung Ikuti Seminar Pendidikan Hindu
Klungkung, suaradewata.com - Bupati Klungkung I nyoman Suwirta membuka seminar peningkatkan mutu ...
Bangli, 18 November 2017 19:45
Patut Ditiru, Reuni Alumni SMAN 1 Bangli Tahun 1987 Berbagi Dengan Pengungsi dan Siswa SLB
Bangli, suaradewata.com– Ditengah kecendrungan mulai menurunnnya animo para dermawan member ...
Tabanan, 18 November 2017 19:44
LPD Batungsel Terancam Bangkrut, Polisi Kawal Tim Penyelamat
Tabanan, suaradewata.com - Sebuah Lembaga Perkreditan Desa (LPD) di Tabanan yakni LPD Desa Batung ...
Tabanan, 18 November 2017 19:43
Air Sungai Meluap, Jembatan Pangkung Nyuling Putus
Tabanan, suaradewata.com- Derasnya air hujan melanda Kabupaten Tabanan, ternyata membuat salah sa ...

Lihat Arsip Berita Lainnya :

 

Facebook

Twitter