PT Suara Dewata Media - Suara dari Pulau Dewata

Jalan Anyelir I, Nomor 4A, Desa Dauh Peken, Kec. Tabanan, Kab. Tabanan, Bali

Call:0361-8311174

[email protected]

Gudang Pengoplos LPG Terbakar, Nyoman Parta Desak Polda Bali Tangkap Otak Pengoplos Gas

Selasa, 11 Juni 2024

19:39 WITA

Denpasar

1883 Pengunjung

PT Suara Dewata Media - Suara dari Pulau Dewata

dok. sd

Denpasar, suaradewata.com - Anggota Komisi VI DPR RI, I Nyoman Parta, mendesak Polda Bali untuk menangkap otak pengoplosan di gudang gas LPG yang terbakar di Jalan Cargo Taman I, Denpasar, Minggu (9/6/2024). Menurutnya, banyak bukti gudang tersebut adalah tempat pengoplosan LPG. Misalnya jumlah pekerja dan jam kerja yang janggal.
"Meledaknya jam 5 pagi dan bekerja 18 orang. Sudah terang-benderang bahwa itu tempat pengoplosan, tinggal polisi tangkap otak dari pengoplos itu," ujar Parta saat ditemui di Hiswana Migas Denpasar, Selasa (11/6/2024).
Politikus PDI Perjuangan itu meyakini gudang tersebut adalah tempat pengoplosan dan tidak memiliki izin. Sebab, berdasarkan data, Pertamina hanya mengeluarkan izin untuk agen dan pangkalan saja. "Oleh karena itu pengoplosan ini bukan saja merugikan negara, karena subsidi tidak jatuh kepada rakyat yang membutuhkan tetapi dia juga merusak iklim usaha, agen saja dirugikan kok dengan gas oplosan, apalagi yang punya usaha," beber Parta.
Dia mengungkapkan ada sejumlah tempat usaha yang masih menggunakan gas tidak resmi atau gas oplosan. "Gimana mau bersaing, gimana mau buat iklim usaha yang sehat kalau hasil tidak resmi," lanjutnya. "Yang resmi sekitar Rp 195-200 ribu. Oplosan dijual Rp 160 ribu," imbuh Parta.
Di tempat terpisah, salah satu agen resmi elpiji Pertamina di Kabupaten Badung, Apriyani mengatakan, maraknya tempat pengoplos elpiji ini sangat merugikan agen dan pangkalan elpiji. Sebab, para agen dituntut untuk memenuhi target dalam penjualan gas elpiji secara resmi. Jika target tidak terpenuhi akan dikenai sanksi pemberhentian kerja sama.
"Karena dianggap tidak mampu menjual gas non-PSO, jadi bagaimanapun kami wajib membeli produk di Pertamina," ujar Apriyani.
Apriyani menyebut selisih harga dari agen resmi dengan yang tidak resmi seperti pengoplos sangat tinggi. Apalagi, banyak pengusaha yang mencari harga murah. "Kalau saya marketing ke hotel, restoran, itu (mendapat informasi) kisaran harga sampai Rp 600-850 ribu. Sedangkan di Pertamina itu harga non-PSO 50 kg, itu Rp 952 ribu," keluhnya.
Dia berharap peristiwa kebakaran gudang elpiji itu menjadi titik balik bagi pihak-pihak berwenang untuk memberantas gudang-gudang elpiji ilegal yang diduga menjadi tempat pengoplosan. "Artinya iklim usaha sehat dan kami juga pengusaha ada target yang harus dicapai," tandas Apriyani.

(Dilansir dari Detik.com, Gudang LPG Terbakar-3 Tewas, Nyoman Parta Desak Polisi Tangkap Otak Pengoplos)

 


Komentar

Berita Terbaru

\